Penting! Inilah Fungsi Zat Besi untuk Anak serta Pertumbuhannya

Penting! Inilah Fungsi Zat Besi untuk Anak serta Pertumbuhannya

1 tahun yang lalu
Dibaca 5,65 ribu

Melengkapi kebutuhan nutrisi si Kecil sangatlah penting dan perlu dilakukan dengan cara yang seimbang. Umumnya, bayi yang baru lahir hingga usia 6 bulan bakal mampu memenuhi kebutuhan ini lewat air susu ibu (ASI). Namun, setelah itu, si Kecil membutuhkan asupan tambahan, bahkan hingga beranjak dewasa.

Nah, akan tetapi, hal ini rupanya cukup menjadi tantangan lantaran defisiensi zat besi yang sangat umum dialami manusia. Perlu diketahui bahwa fungsi zat besi untuk anak ada beragam, terutama di masa pertumbuhan dan perkembangannya. Kemudian, tanpa asupan yang cukup, defisiensi akan menghantui serta berdampak pada kesehatannya. Maka dari itu, simak informasi lengkap seputar zat besi berikut ini!

Fungsi Zat Besi

Pada dasarnya, zat besi (iron atau dikenal dengan simbol Fe) memiliki peranan penting dalam proses perpindahan oksigen. Zat besi memiliki kemampuan untuk bekerja sama dengan hemoglobin dan membantu sel darah merah dari paru-paru menuju berbagai jaringan tubuh si Kecil.

Nantinya, si Kecil akan menerima berbagai manfaat baik dari zat besi, seperti:

        Menjaga tingkat energi

        Memastikan konsentrasi tetap terjaga

        Menjaga fungsi pencernaan

        Mengoptimalkan sistem imun

        Meregulasi suhu tubuh

        Menjaga kualitas tidur

Bila mana kebutuhan zat besi tidak terpenuhi, si Kecil akan terancam mengalami kondisi iron-deficiency anemia atau anemia akibat kekurangan asupan zat besi. Beberapa gejala yang akan muncul, antara lain lemas, pusing, nafas pendek, jantung berdebar kencang, serta perasaan lemah dan sakit.

Kebutuhan Zat Besi si Kecil

Berbagai manfaat zat besi untuk anak yang telah disebutkan di atas memang sangat penting bagi kehidupan sehari-harinya. Namun, untuk memastikan asupan zat besi dapat bermanfaat, sebaiknya Ibu juga memahami kebutuhan zat besi anak, seperti yang direkomendasikan Kementerian Kesehatan Republik Indonesia (Kemenkes RI) pada Peraturan No. 28 Tahun 2019 tentang Angka Kecukupan Gizi yang Dianjurkan untuk Masyarakat Indonesia (AKG), seperti yang digambarkan tabel di bawah ini.

Kelompok Umur

Kebutuhan Zat Besi

0-5 bulan

0,3mg

6-11 bulan

11mg

1-3 tahun

7mg

4-6 tahun

10mg

7-9 bulan

10mg

10-12 tahun

12mg

 

Catatan: kebutuhan zat besi yang tercantum berlaku untuk anak laki-laki maupun perempuan. Sementara untuk anak usia 0-5 bulan, zat besi diperoleh lewat pemberian ASI saja.

Baca Juga: 4 Manfaat Protein Untuk Fungsi & Perkembangan Otak Anak!

Cara Memenuhi Kebutuhan Zat Besi untuk Anak

Bila sudah memiliki gambaran seputar kebutuhan zat besi si Kecil, ketahui juga sumber zat besi yang bisa Ibu berikan untuknya. Pada dasarnya, zat besi terbagi menjadi dua: heme iron (yang bersumber dari protein hewani) dan nonheme (yang bersumber dari tanaman). Namun, perlu diketahui juga bahwa vitamin C pun berperan dalam meningkatkan penyerapan zat besi.

Berikut ini beberapa cara yang bisa dilakukan untuk memenuhi zat besi anak.

1. Memberikan si Kecil Makanan Tinggi Zat Besi

Sebagai gambarannya, berikut makanan yang baik untuk memenuhi kebutuhan zat besi untuk anak!

        Hati ayam

        Hati sapi

        Daging merah

        Susu yang terfortifikasi

        Kentang

        Bayam

        Brokoli

        Tahu

        Ikan sarden

        Tomat

        Pepaya

Makanan terbaik yang mengandung zat besi bersumber dari makanan hewani, seperti telur dan ayam karena mudah terserap oleh tubuh si Kecil. Akan tetapi jika Bunda dapat mengkombinasikan makanan bersumber dari hewani dan nabati akan semakin baik untuk mencukupi asupan zat besi si Kecil. 

2. Selain Makanan, Berikan si Kecil Vitamin C

Vitamin C bermanfaat untuk membantu penyerapan pada tubuh. Dengan memberikan vitamin C bersamaan MPASI atau makanan zat besi seperti tahu dan daging dapat meningkatkan kekebalan tubuh si Kecil. 

3. Jangan Dibarengi dengan Susu Setelah atau Saat Sedang Makan

Susu mengandung kalsium yang dapat mengurangi penyerapan zat besi dalam tubuh. Kalsium tidak bisa dibarengi dengan zat besi. Lebih baik memberikan susu diluar dari jam makan agar dapat memaksimalkan penyerapan kalsiumnya. 

Demikian tadi penjelasan seputar fungsi zat besi bagi buah hati dan juga pertumbuhannya serta sumber makanan yang mengandung zat besi. Kesimpulannya, zat besi bukan hanya diperlukan untuk pertumbuhan si Kecil, namun juga menjaganya dari anemia akibat dari defisiensi zat besi. Maka dari itu, jangan lupa untuk memperhatikan kebutuhan serta asupan zat besinya.

Namun, selagi memenuhi kebutuhan zat besi, pastikan untuk juga memenuhi kebutuhan lainnya, termasuk berbagai macam vitamin dan mineral. Ibu dapat melakukan ini lewat pemberian makanan, camilan, atau asupan nutrisi tambahan tertentu.

Salah satu produk yang dapat menjadi asupan nutrisi tambahan adalah PediaSure yang dirancang untuk anak usia 1 hingga 10 tahun. Apabila Ibu ingin mengetahui kandungan lengkapnya, kunjungi website resmi kami Pediasure, ya, Bu!

Pediasure dukung pertumbuhan nyata si Kecil, oleh karena itu, jangan lupa untuk membaca kemasan produk sebelum membeli. PediaSure hadir dalam varian rasa coklat, madu, dan vanila yang tersedia di toko-toko yang tersebar di seluruh wilayah Indonesia, seperti minimarket, supermarket, dan juga apotek. Semoga bermanfaat, ya!

Sumber

12 Healthy Foods That Are High in Iron. (2020). Retrieved 21 July, 2021 from https://www.healthline.com/nutrition/healthy-iron-rich-foods

Babies and Toddlers Need Iron to Thrive. (ND). Retrieved 21 July, 2021 from https://www.stanfordchildrens.org/en/topic/default?id=babies-and-toddlers-need-iron-to-thrive-1-4100

Iron. (2020). Retrieved 21 July, 2021 from https://www.cdc.gov/breastfeeding/breastfeeding-special-circumstances/diet-and-micronutrients/iron.html

How Much Iron Do You Need per Day?. (2019). Retrieved 21 July, 2021 from https://www.healthline.com/nutrition/how-much-iron-per-day

Everything you need to know about iron. (2018). Retrieved 21 July, 2021 from https://www.medicalnewstoday.com/articles/287228

The Health Benefits of Iron. (2020). Retrieved 21 July, 2021 from  https://www.verywellhealth.com/iron-supplements-benefits-4178814

Kementerian Kesehatan Republik Indonesia: Angka Kecukupan Gizi. (2020). Retrieved 21 July, 2021 from  http://hukor.kemkes.go.id/uploads/produk_hukum/PMK_No__28_Th_2019_ttg_Angka_Kecukupan_Gizi_Yang_Dianjurkan_Untuk_Masyarakat_Indonesia.pdf